Langsung ke konten utama

The Power of Recehan

Jadi, sebenarnya dari zaman sekolah sudah terbiasa punya celengan. Dulu yang ngajarin almarhumah mama. Tapi ya namanya anak sekolah, masukin uang recehan aja perjuangan banget, wkwkwkk... x))

Setelah beranjak ke bangku kuliah dan hidup merantau alias jauh dari orangtua, semua anak kost pasti ngalamin yang namanya harus mandiri. Nah, cara mengakali agar uang jatah bulanan biar nggak cepat habis bukan berarti irit makan. Aku mah masih bisa nahan beli baju atau sepatu, tapi nggak bisa hemat kalo urusan makan ama beli buku x))

Mulai semester tiga sampai menjelang lulus, aku biasakan diri untuk nabung recehan. Waktu itu lumayan banget sering dapet recehan. Terutama 500-an, biasanya langsung aku cemplungin ke celengan. 

Waktu itu nggak ada target, yang penting kalo dapet koin, begitu inget langsung masuk celengan. Koin sering banget dapet waktu kembalian naik angkot, kembalian dari minimarket/warung ataupun beli makan.

Meski begitu, nggak semua koin yang kukumpulkan waktu itu utuh. Pas semester 5, kena musibah. Dompet yang isinya ada uang tunai, flasdisk, segala macam kartu plus handphone, semuanya raib bersamaan. Serasa gembel banget, nggak punya apa-apa. Waktu itu teman-teman kosan sangat berbaik hati untuk membelikan makanan. Sehari dua hari, lama-lama nggak enak sendiri. Akhirnya celengannya sempat aku bongkar untuk menghidupi diri x))

Nah, begitu semester akhir, semester kesepuluh (iya, aku kuliah ampe lima tahun, hehe) celenganku dibongkar karena mulai beberes segala macam barang dikosan untuk persiapan pindahan. 

Nggak nyangka banget, dari dua celenganku ini berhasil mengumpulkan koin sebesar hingga mencapai 746.800 yang terdiri dari koin-koin 500an, sisanya 1000an, dan tercampur koin 200an empat. Gegara ini, besoknya anak kosan pada celengan, terobsesi nabung recehan juga x))

Ini CERITA LENGKAP-nya pernah aku ulas di notes facebook. Dan ini penampakan recehan hasil selama kuliah:


Setelah lulus, aku mulai lagi nabung recehan. Kali ini untuk program Receh for Books. Meski receh yang didapat nggak sebanyak zaman kuliah, karena udah susah nemu recehan, apalagi udah nggak pernah naik angkot. Tapi lumayan banget bisa buat beli buku.

Ini untuk ikutan Receh for Books 2013, dapetnya 72.500. Bisa buat beli buku empat ini:


Sedangkan untuk Receh untuk Buku 2014, dapet 205.000. Dibeliin buku idaman ini, satu paket gitu:

 Nah, di rumah pun ada juga yang kena 'racun' ini; adik-adik. Yang cewek, pernah nabung sebanyak ini, dia bongkar karena lagi nyidam sepatu adidas. Aku selalu menerapkan ama mereka bahwa untuk mendapatkan sesuatu harus berusaha. Salah satunya bisa nabung meski recehan kayak gini:

Nah, setelah lulus kuliah dan kerja, aku masih menerapakan nabung recehan ini. Jadi, selain untuk program Receh untuk Buku (yang aku ikuti selama dua tahun itu), dalam rentang beberapa tahun, aku juga punya celengan recehan lain. Terakhir masukin kayaknya pas tahun 2014 dan lupa. Iya, lupa kalau punya celengan lain itu. Dan baru keinget pas akhir tahun 2016 ini gegara bongkar-bongkar kamar, pas di lemari atas, eits...nemu harta karun; celengan yang terlupakan. Dan yang mengejutkan adalah isinya setelah dihitung dan disusun manis, mencapai 501.000. Ini penampakan lima ratus ribunya, yang seribu nggak aku sertakan karena ini aku selotipin per 10.000. Ya, ini koin 500 semua. 

Ya ampun, lumayan banget untuk ngisi kekosongan akhir tahun yang bokek ini, wkwkwk... x))





Oya, mulai tahun ini, adik yang cowok nabung juga. Dia punya dua, satu recehan, yang satunya kertas. Untuk yang kertas, dia punya prinsip satu hari satu kertas, nominalnya bebas, mau seribu atau lima puluh ribu. Karena dia sekarang sudah punya usaha sablon, jadi sudah punya penghasilan sendiri dan menyisakannya dengan prinsip yang pernah aku terapkan, nabung di celengan x))

Percayalah, nabung di celengan sensasinya bakal beda kalau kita nabung di bank. Kalau nabung di celengan bisa sesuka kita, berapa aja dan kapan aja. Beda kan kalo di bank yang ada ketentuan minimalnya ;)

Berikut tips menabung recehan ala aku yang bisa diterapkan oleh siapa pun:
1. NIAT. Iya, niat dulu. Harus punya prinsip, kalo punya recehan langsung masukin celengan. Mungkin recehan yang nggak seberapa itu dianggap remeh, tapi kalo dikumpulkan dalam jangka panjang, terbukti lumayan pake banget ;)
2. Punya celengan. Nggak harus beli, bisa dari toples/ kaleng biskuit ataupun wadah permen. Kalo mau beli celengan, sekalian yang khusus rapat, bukan yang ada kuncinya ya. Jadi, kita nggak tergoda untuk bongkar isinya sebelum penuh.
3. Tempatkan di tempat yang aman. Maksudnya ada dua, aman dari lirikan kita sendiri agar nggak gampang tergoda membongkarnya ataupun aman dari jangkauan orang lain. Oya, jauhkan dari tempat yang lembab ya.
4. Untuk yang nabung juga uang kertas di celengan, sebaiknya nggak dicampur ama yang koin untuk menghindari kerusakan uang. Pedih kan kalo udah nabung susah payah, uangnya ancur semua? x))
5. Mulai dari sekarang juga ;)


Komentar

  1. Balasan
    1. Yuk, nyobain juga, nabung recehan ;)

      Hapus
  2. klo saya recehannya tiap minggu dibongkar
    ditabung lagi di tabungan siswa bareng murid2, hehe
    iya mbak meski remeh taoi berguna banget lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, lucu juga ya idenya ditabung bareng murid :D

      Hapus
  3. Aku pernah nyoba nih mba. Tapi nukernya di warung sembako. Trus uangnya dbeliin barang. Hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa juga, Mbak. Lumayan ya dapet sembako ;)

      Hapus
  4. saya juga dulu pernahgitu mbak.. ga kerasa sudah terkumpul banyak.. akhirnya bisa buat beli barang-barang idaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, bahagia banget ya kalo bisa dapetin barang idaman hasil dari tabungan sendiri :D

      Hapus
  5. Kalau saya pakai celengan plastik kayak di foto itu. masukin 2000/hari sampai 6 bulanan baru penuh. isinya 600an ribu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toples sosis so nice memang multifungsi yaa... :D

      Hapus
  6. Selama aktif ngeblog dan diterima jadi mitra Adsense saya cuman bisa ngumpulin receh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, aku malah belum ikutan Adsense, belum mudeng yang begituan :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW Moon Lovers: Scarlet Heart Ryeo

Sebenarnya gak antusias waktu tahu serial ini tayang. Pertama, setting cerita yang ala-ala kerajaan gitu biasanya bertele-tele. Kedua, pemain perempuannya banyak yang bilang nggak suka. Tapi semakin ke sini, makin banyak yang bilang suka drama ini dari segi cerita.

REVIEW The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel

Sebenarnya aku udah cocok ama The Faceshop Jeju Aloe 99% yang udah aku pake selama dua bulan kemarin, tapi pas liat The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel kok tertarik, apalagi warna dan bentuk botolnya yang biru unyu. Meski harganya mahal dikit dibandingkan aloe vera, akhirnya nyobain gel jenis ini x)) #LemahKaloLiatSegalaSesuatuYangBiru

REVIEW MAKE OVER

Setelah tahun lalu aku nyoba WARDAH dan hanya cocok beberapa produknya, setelahnya aku nyoba MAKE OVER yang memang masih 'saudaraan' ama Wardah ini, aku ngerasa lebih cocok Make Over. Apa aja? Yuk simak... ;)