Langsung ke konten utama

The Power of Si Ijo


Jadi, ketika recehan mulai susah didapatkan, resolusi untuk tahun lalu adalah nabung duit dua puluh ribuan. Kenapa? Karena uang nominal ini lebih susah dapetnya dibandingin ama nominal lainnya. Ditambah lagi tahun lalu sempat heboh tentang kekuatan dua puluh ribuan yang dibahas seorang blogger di instagramnya dan sempat viral di jagat maya. Bisa baca KISAHNYA DISINI ;)

Selain itu, nabung si ijo ini juga menjadi salah satu resolusiku setelah membaca buku 365 Ideas of Happines. Baca ulasan bukunya di postinganku INI.

Nah, kenapa nggak nyoba juga?!? Ternyata, begitu memulainya yang dulunya serasa jarang banget dapet dua puluh ribuan, kok jadi berasa mudah banget. Beli bensin, kembaliannya dua puluh ribu. Beli pulsa gitu. Ke supermarket juga. Pokoknya mendadak si ijo ini sering bertemu. Dan sesuai komitmen dari awal, kalo nemu si ijo harus masuk celengan dan hasilnya lumayan pake banget. Gimana nggak lumayan, kalo kita dapetin 5 si ijo berarti udah seratus ribu kan x))

Sayangnya, di pertengahan tahun harus terpaksa di bongkar. Waktu itu celengannya dari dua toples bekas sosis merk so nice #bukaniklan. Pas aku rapihin, ternyata dalam setengah tahun udah lumayan banyak. Waktu itu terpaksa aku bongkar gegara harus beli handphone. Bukan untuk gegayaan, tapi karena kondisi waktu yang mengharuskan membeli handphone 4G. Kenapa? Jadi, handphone yang aku gunakan sehari-hari ini ada beberapa aplikasi yang kurang mendukung. Begitu juga dengan terbatasnya memori dan sebagainya. Sebenarnya nggak masalah karena selama ini pemanfaatan maksimal hanya sebatas foto untuk dokumentasi dan online. Itu pun kalo online, aku lebih cenderung menyukai via laptop. Karena waktu itu ada lomba tingkat nasional, ada banyak hal yang harus dipersiapkan terutama soal teknologi, apalagi best practiseku waktu itu berhubungan dengan sosial media, jadilah mau nggak mau harus beli handphone yang lebih canggih dibandingkan yang dipunya waktu. Itung-itung, kapan lagi bisa beli handphone kalo nggak mepet gini. Oya, terakhir beli handphone adalah zaman kuliah semester 5, itu pun karena handphonenya hilang. Terus, handphone yang aku pake selama ini adalah handphone hasil menang lomba blog, itupun udah tiga tahun yang lalu. Jadi ya udah sewajarnya harus beli handphone x))

Ini penampakan uang yang dikumpulkan setengah tahun itu, dan handphone dari hasil jernih nabung si ijo di dua toples. Pas dihitung rapi, hampir nembus tiga juta. Di luar ekspetasi, selain bisa untuk beli handphone, juga masih cukup untuk beli tiket ke Jakarta, PP ;)
Nah, di tengah tahun berikutnya, aku nyoba nabung si ijo dari nol lagi.  Dan hasilnya lebih banyak dibandingkan tengah tahun pertama. Dapetnya 5.240.000, dan ini yang aku ikat rapi (gambar paling atas) ada lima juta sekarang aku masukin ke tabungan, sisanya aku pakai, hehe..

Tertarik nyoba kekuatan si ijo? Etapi, udah ada kertas gambar edisi baru. Ini justru bisa jadi langkah awal yang menarik, karena kertas baru masih jarang kita dapatkan. Tertarik? Yuk, dimulai dari sekarang mumpung baru awal tahun. Dan bisa lihat nanti di akhir tahun, berapa nominal yang sudah kita kumpulkan! ;)

Komentar

  1. wahhhh bisa bisa di coba mbak lucky buat tabungan keliling Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iyaaa...lumayan kemarin bisa buat sangu ke Bali pas akhir tahun lalu :D

      Hapus
  2. Aku kayaknya pernah coba juga, tapi tidak bertahan lama. Celengannya langsung dibongkar tidak lama kemudian :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget, godaan memang justru datang dari diri sendiri :D

      Hapus
  3. Kalo gw nabung nya uang receh 500 an hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang nabung recehan juga udah aku posting juga, di postingan sebelumnya :D

      Hapus
  4. Saya malah nabung menggunakan pangeran patimuda hehe. Atau uang receh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang mulai susah dapetin uang kertas seribuan, mungkin pangeran Pattimura lelah x))

      Hapus
  5. Tahun kemarin ngumpulin 20ribuan dan dapat 4juta dan amat sangat membantu buat nambahin biaya lahiran karena saya harus operasi SC & waktu itu upgrade kamar ke yang 1 kamar 1 orang. Tahun ini mau ngumpulin 20ribuan lagi he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, mantap Mbak. Memang tanpa disadari uang-uang yang keluar ngalir aja. Giliran ditabung ternyata hasilnya lumayan ya :D

      Hapus
  6. aku mah mbak the power of si receh 1000 an heheheh setahun lumayan juga mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelum si ijo, aku juga hobinya berburu recehan 500 ama 1000, tapi sekarang recehan makin susah didapat :D

      Hapus
  7. aku pernah nyoba tapi gagal. haha. ini lagi mulai nabung 5-10 ribu sehari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cemumud, mumpung 2017 masih ada setengah tahun lagi :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW Moon Lovers: Scarlet Heart Ryeo

Sebenarnya gak antusias waktu tahu serial ini tayang. Pertama, setting cerita yang ala-ala kerajaan gitu biasanya bertele-tele. Kedua, pemain perempuannya banyak yang bilang nggak suka. Tapi semakin ke sini, makin banyak yang bilang suka drama ini dari segi cerita.

REVIEW The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel

Sebenarnya aku udah cocok ama The Faceshop Jeju Aloe 99% yang udah aku pake selama dua bulan kemarin, tapi pas liat The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel kok tertarik, apalagi warna dan bentuk botolnya yang biru unyu. Meski harganya mahal dikit dibandingkan aloe vera, akhirnya nyobain gel jenis ini x)) #LemahKaloLiatSegalaSesuatuYangBiru

FILM Library Wars

1. The Library is free to collect materials. 2. The library is free to circulate materials 3. The Library guarantess the privacy of its patrons 4. The library can oppose improrer cencorship