Langsung ke konten utama

Papa Toms Cafe


Awal Juli ini bolak-balik ke Bandar Lampung. Karena masih nuansa lebaran, jalanan lumayan padat. Jadi diputuskan naik motor, lewat jalur alternatif, melalui Kebun Karet Trikora, nanti tau-tau tembusnya udah Way Halim.


Nah, pas kemarin pulangnya masih siang. Mau ke mall pun malas, karena mau nonton pun berjubel banget. Maklum, selain pasca lebaran, anak-anak sekolah masih libur, jadi bisa dipastikan tumpah ruah isi mall x))

Pilihannya adalah nyobain jajan ke kafe. Daripada muter-muter, pilih jajan di sekitaran Way Halim. Trus keinget Papatom Cafe. Nggak nyasar, karena ternyata tempatnya gampang dicari. Kebetulan cuaca mendadak mendung, udah gerimis manjah, pas banget sampe lokasi x))

Ternyata pas kita dateng masih tutup gini pintunya. Trus ada tulisan closed. Jadi ragu-ragu mau masuk. Eeehh...ada si mbaknya yang bukain pintu dan katanya udah buka kok :D

Ini suasana terasnya:

Begitu kita masuk, nuansanya hommy banget. Meski tempatnya kecil, tapi tempat duduknya banyak, dan spot fotonya pun tak terbatas:

Tempat duduknya variatif, salah satunya ini:

Ini spot favorit adikku. Banyak mainan super heronya gini :D


Sebagai pustakawan garis keras, tentunya pojok buku ini jadi spot favoritku. 
 

Ternyata si pemilik buku, suka baca buku fantasi. Terlihat dari judul-judul bacaan yang ada, dari serial Harry Potter sampai serial Twilight. Bisa buat mengisi waktu saat menunggu menu datang. Oya, belakangnya ada lorong kecil untuk sholat loh.


Mungkin karena masih nuansa lebaran, jadi banyak menu-menu lucu yang aku liat di instagram lagi kosong. Berikut beberapa menu yang aku coba bareng ama adik. Berhubung sebelumnya aku udah makan nasi goreng dan belum terlalu lapar, jadi aku pilih menu yang ringan aja, tiram chrispy ini:

Sebagai penyuka green tea garis keras, tentu aku nggak melewatkan nyoba ini. Ngenyangin banget, ampe lama banget ngabisinnya :D

Kalo adik, nyoba teh tarik ini:
  

Karena dia laper, nyoba menu yang berat. Rasanya nampol, pedesnnya mantap. Aku sempat nyobain juga.

Ekspresi kepedesan ampe abis x))

Beruntung pas kesana baru banget buka, jadi masih sepi, bisa puas foto-foto tanpa malu-malu :D Karena kunjungan pertama ini gagal nemu menu yang lucu-lucu, mau ke sana lagi kapan-kapan. Penasaran ama burger warna-warninya :D







Oya, buat yang mau kesana, alamat lengkapnya di Jl. Kimaja H11 Way Halim yaa... ;)

Komentar

  1. sering lewat tapi belum pernah nyobain ke sini.. Kayanya abis baca infonya mbak luckty jadi penasaran juga untuk mampir ke papa toms cafe

    BalasHapus
  2. Cuss langsung mampir kalo lewat :D

    BalasHapus
  3. Aku belum pernah kemari siang. MEsti coba suasana yang beda nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo malam mungkin suasananya lebih syahdu ya, Bang... :D

      Hapus
  4. Baru tahu di Way halim ada Kafe buku unyu2 gini Luckty. Sayanga udah lama ga mudik ke Lampung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mudik, coba mampir ke Way Halim trus nyobain Papa Toms Cafe ini :D

      Hapus
  5. Mksdnya ada spot buat kids ga di papa toms
    Anak2 dibawah 3 thn

    BalasHapus
  6. Mksdnya ada spot buat kids ga di papa toms
    Anak2 dibawah 3 thn

    BalasHapus
  7. Ada spot buat kids g ya di papa toms
    Kids d bwah 3 thun

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW Moon Lovers: Scarlet Heart Ryeo

Sebenarnya gak antusias waktu tahu serial ini tayang. Pertama, setting cerita yang ala-ala kerajaan gitu biasanya bertele-tele. Kedua, pemain perempuannya banyak yang bilang nggak suka. Tapi semakin ke sini, makin banyak yang bilang suka drama ini dari segi cerita.

REVIEW The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel

Sebenarnya aku udah cocok ama The Faceshop Jeju Aloe 99% yang udah aku pake selama dua bulan kemarin, tapi pas liat The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel kok tertarik, apalagi warna dan bentuk botolnya yang biru unyu. Meski harganya mahal dikit dibandingkan aloe vera, akhirnya nyobain gel jenis ini x)) #LemahKaloLiatSegalaSesuatuYangBiru

FILM Library Wars

1. The Library is free to collect materials. 2. The library is free to circulate materials 3. The Library guarantess the privacy of its patrons 4. The library can oppose improrer cencorship