Langsung ke konten utama

De Rosse Cafe yang Pewe


Satu lagi kafe yang aku datangi karena kepincut lewat postingan blogger Lampung. Selain blognya Bang Yopie, pemilik akun Keliling Lampung, sekarang aku juga sering nyimak blog istrinya, Bu Rahma yang kini juga merambah dunia blog. Salah satu postingan beliau yang bikin aku ngiler ama menu-menunya adalah pas nulis postingan De Rosse Cafe. Sayangnya sejak baca postingannya, aku belum kesempatan buat nyoba ke kafe ini. 

Hingga pas kemarin, beli kamera dan printilannya buat keperluan sekolah plus ke tempat lain juga, ya rasanya kurang afdol kalo nggak sekalian mampir icip-icip kuliner di Bandar Lampung. Trus, langsung keinget ama kafe ini, dan temanku, Mbak Vina yang juga hobi kulineran pun setuju. Apalagi ternyata lokasinya gampang, mudah dijangkau. Duh..nyesel baru tau. Ternyata cuma disitu doank.. kenapa nggak dari dulu mampirnya x))

Kita ke sana masih jam setengah dua belasan. Masih sepi. Ragu, apakah udah buka atau belum. Ternyata sudah. Sepertinya kita pengunjung pertama. Jadi kita bisa milih tempat dengan leluasa. Awalnya mau pilih ruang yang di atas, tapi katanya udah di booking. Akhirnya kita milih tempat duduk yang ala-ala vintage ini:

Mumpung sepi, akhirnya aku sempet-sempetin foto beberapa spot yang cucok banget tiap sudutnya. Beberapa diantaranya adalah:
 

  


Lorong ini memanjang dengan setiap satu spot bisa memuat 4-6 orang. Di belakangnya, ada juga yang lesehan:

 

Pas udah ampe rumah, baru cek IG-nya. Agak nyesel juga ternyata ruang dalemnya lebih kece dan kita malah nggak liat sama sekali x)) Kapan-kapan lah mampir lagi x))
 
 
Aku kira cuma khusus seafood, ternyata menunya sangat variatif dan yang penting adalah harganya yang terjangkau. Karena aku berdua, kita pilih menu yang paket aja. Dari awal kita udah ngincer seafood. Paket 99 ribu ini lumayan loh; udang, kerang, plus kepiting.

                                               

Kirain bakal kurang, Jadinya nambah cah kangkung juga tempe mendoan. Ternyata kenyang banget. Yang paling kenyang aku. Soalnya kerang yang makan cuma aku, temanku gak bisa makan kerang. Belum yang lainnya pun aku juga icip semua. Yang kita coba ini saus asam manis kayaknya. Bumbunya enaakk banget. Hmmm...kepitingnya mak nyusslah... :D Bumbunya ampe diabisin, eman-emaan, soalnya enak... x))

 



Sebenarnya kita mau pesan minuman yang hitsnya di sini. Tapi sayang belum datang mas-masnya yang ngeracik. Alhasil kita order minuman yang lain. Dan enak juga. Porsinya jumbo nih gelasnya:

     
 

Untuk menu ama tempatnya, sama-sama juara nih. Dan pengen lagi ke sana, masih penasaran ama ruang dalam plus atasnya. Sama penasaran juga ama menu lainnya yang hits, terutama minumannya ;)


Komentar

  1. Balasan
    1. Jalan Hos Cokroaminoto No. 78 Rawa Laut, Bandar Lampung :)

      Hapus
  2. berasa masuk rumahnya simbah
    eh 100 ribu kembali seribu itu udah lengkap ya

    BalasHapus
  3. lampung makin banyak tempat ngafe kece ya sekarang... oh mudik kapan mudik kapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mudik jangan lupa cuss ke sini langsung, Kakak... :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW Moon Lovers: Scarlet Heart Ryeo

Sebenarnya gak antusias waktu tahu serial ini tayang. Pertama, setting cerita yang ala-ala kerajaan gitu biasanya bertele-tele. Kedua, pemain perempuannya banyak yang bilang nggak suka. Tapi semakin ke sini, makin banyak yang bilang suka drama ini dari segi cerita.

REVIEW The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel

Sebenarnya aku udah cocok ama The Faceshop Jeju Aloe 99% yang udah aku pake selama dua bulan kemarin, tapi pas liat The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel kok tertarik, apalagi warna dan bentuk botolnya yang biru unyu. Meski harganya mahal dikit dibandingkan aloe vera, akhirnya nyobain gel jenis ini x)) #LemahKaloLiatSegalaSesuatuYangBiru

FILM Library Wars

1. The Library is free to collect materials. 2. The library is free to circulate materials 3. The Library guarantess the privacy of its patrons 4. The library can oppose improrer cencorship