Langsung ke konten utama

Ladyfame yang Makin Famous


Sebenarnya udah pernah nulis postingan tentang Ladyfame di SINI, tapi pengen lagi buat postingan baru. Kenapa? Karena sekarang Ladyfame sudah bertransformasi menjadi toko offline yang makin famous nan kece.


Bisa dibilang, untuk sebuah toko yang baru hitungan hari, Ladyfame udah melejit banget. Mungkin salah satu faktornya adalah dulu sebagai online shop yang paling murah dibandingkan yang lainnya. Kalo dulu kita cuma bisa liat langsung beli, kalo sekarang bisa liat-liat dulu, bahkan juga bisa nyoba, baru beli. Tapi tetep..antri karena memang banyak banget yang beli x)) 

Pertama kali nyobain dateng yang toko offline, pas awal April yang artinya masih hitungan hari dari tanggal lauching. Waktu itu masih antri berdiri, pas ke sana lagi akhir April, sistem pembayarannya udah berbeda. Banyak mbak-mbak semacam pramuniaga yang ngasih kita kertas, nantinya itu buat mencatat barang yang kita beli. Jadi, nanti pas dikasir, kita tinggal nunggu sembari dipanggil namanya. Tapi menurutku ini nggak efektif, selain membutuhkan karyawan yang lumayan banyak, justru antriannya makin menguar. Saranku sih, kasirnya aja diperbanyak. Trus, tiap baju dikasih harga langsung, jadi biar cepet di kasirnya, pake sistem barcode. Justru yang perlu diperbanyak adalah karyawan yang packing. Semoga makin ke sini makin efektif dan efisien pembeliannya. Nggak kebayang, pas ke sana hari biasa aja rame, apalagi pas Ramadhan gini x))

Beberapa barang yang sempat aku dokumentasikan. Aku nggak foto banyak, khawatir nggak boleh ama mbaknya x))

Nih, belanjaanku. Nggak cuma atap ama dindingnya, lantainya juga badai gini:

Sejak 2015 aku masih setia beli di Ladyfame, kalo dulu suka beli online dan terkadang beli offline pas masih zaman di deket puskesmas, sampe sekarang sudah bertransformasi menjadi ala-ala butik tentunya dengan harga yang tetap terjangkau. Oya, yang mau ke sana, lokasinya gak jauh beda dari lokasi offline yang lama. Tepatnya deretan ruko, antara pom bensin ama kampus Teknokrat.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW Moon Lovers: Scarlet Heart Ryeo

Sebenarnya gak antusias waktu tahu serial ini tayang. Pertama, setting cerita yang ala-ala kerajaan gitu biasanya bertele-tele. Kedua, pemain perempuannya banyak yang bilang nggak suka. Tapi semakin ke sini, makin banyak yang bilang suka drama ini dari segi cerita.

REVIEW The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel

Sebenarnya aku udah cocok ama The Faceshop Jeju Aloe 99% yang udah aku pake selama dua bulan kemarin, tapi pas liat The Saem: Iceland Hydrating Soothing Gel kok tertarik, apalagi warna dan bentuk botolnya yang biru unyu. Meski harganya mahal dikit dibandingkan aloe vera, akhirnya nyobain gel jenis ini x)) #LemahKaloLiatSegalaSesuatuYangBiru

REVIEW MAKE OVER

Setelah tahun lalu aku nyoba WARDAH dan hanya cocok beberapa produknya, setelahnya aku nyoba MAKE OVER yang memang masih 'saudaraan' ama Wardah ini, aku ngerasa lebih cocok Make Over. Apa aja? Yuk simak... ;)